Keratokonus

January 25, 2022 by 3dpotr876
Keratoconus.jpg

Keratokonus adalah gangguan penglihatan yang terjadi ketika kornea menjadi normal bulat (tipis di depan mata) dan tipis dan tidak teratur (kerucut). Bentuk abnormal ini menghalangi cahaya masuk ke mata, menyebabkannya tidak fokus dengan baik pada retina dan menyebabkan penglihatan kabur.

Penyebab dan Faktor Resiko

  • Genetika satu dari sepuluh pasien dengan keratokonus adalah kerabat dekat dari penyakit.
  • Terlalu sering mengucek mata
  • Memiliki riwayat asma, alergi, sindrom halusinogen, sindrom Down, atau retinitis pigmentosa.

Gejala

Pada tahap awal, keratokonus menyebabkan pengaburan ringan, distorsi visual, dan peningkatan kepekaan terhadap silau dan cahaya. Gejala-gejala ini biasanya muncul pada akhir masa remaja atau awal dua puluhan. Biduran dapat berkembang selama 10-20 tahun dan kemudian perlahan-lahan memburuk. Setiap mata dapat terpengaruh secara berbeda. Saat keratokonus berkembang, kornea menjadi lebih bengkak dan penglihatan menjadi lebih terdistorsi. Dalam sejumlah kecil kasus, kornea membengkak, menyebabkan penurunan penglihatan yang tiba-tiba dan signifikan. Pembengkakan terjadi ketika kornea berbentuk kerucut yang menonjol menyebabkan robekan kecil. Pembengkakan bisa berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sementara patah tulang sembuh dan secara bertahap digantikan oleh jaringan parut. Jika pembengkakan ini datang tiba-tiba, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat tetes mata untuk bantuan sementara.

Diagnosis

Konsultasi rutin dengan dokter mata untuk mengukur kurva kornea dan menguji astigmatisme tidak teratur.

Perawatan

kacamata atau lensa kontak lunak dapat digunakan untuk mengoreksi miopia ringan dan astigmatisme yang disebabkan oleh keratokonus tahap awal. Operasi ligasi kornea diindikasikan pada awal diagnosis untuk menstabilkan struktur kornea dan memperlambat perkembangannya. Seiring perkembangan penyakit dan kornea menjadi lebih tipis dan cacat, lensa kontak gas yang keras dan tembus dapat diresepkan untuk memperbaiki penglihatan yang memadai. Dalam kebanyakan kasus ini sesuai. Lensa kontak harus digunakan dengan hati-hati, dan pemeriksaan yang sering serta penggantian lensa mungkin diperlukan untuk mempertahankan dan mempertahankan penglihatan yang baik. Dalam beberapa kasus, transplantasi kornea diperlukan. Tetapi bahkan setelah transplantasi kornea, kacamata atau lensa kontak seringkali diperlukan untuk mengoreksi penglihatan.

Operasi penutupan kornea menghentikan atau memperlambat perkembangannya dan diindikasikan pada awal diagnosis, atau jika terus meningkat pada tahap penyakit selanjutnya dengan kacamata resep. Inlay bergerak dapat dimasukkan ke dalam kornea untuk mengoreksi astigmatisme dan miopia. Setelah jalur hidup atau hubungan silang terbentuk, versi yang lebih tinggi dapat dikoreksi melalui operasi lensa implan comer, memungkinkan penggunaan kacamata biasa atau lensa kontak lunak.



Our Vision


No person with a blinding condition, eye disease, or visual impairment should be without hope, understanding, and treatment.


Contact Us


Hubungi Kami

(031) 8495502, (031) 8433050
082143717979 ( WA only)


Kunjungi Kami

Jalan Raya Jemursari No. 108,
Surabaya, Indonesia


Email Kami

admin@surabayaeyeclinic.id



Lokasi Kami



Media Sosial


Instagram


facebook


Twitter


Youtube




CopyRight, 2024 | Managed by Markbro




WeCreativez WhatsApp Support
Tim CS Kami Siap Membantu Anda. Silahkan Tanya Kami!